Friday, April 18, 2014

Jerebu yang tak habis-habis dan Pasukan Bomba

Ekoran dari jerebu yang tak habis-habis kat kawasan Dungun ni, akak dengar cerita yang pasukan bomba telah dikerahkan tenaga mereka untuk mengawal keadaan api agar tidak merebak ke tempat lain..

dan mereka ni terpaksa berkerja siang malam.. sampai ada yang mengadu tak cukup tido..

Kata Prof Muhaya, orang yang kerja sebagai ahli bomba memang orang yang senang dapat pahala sebab kerjanya menolong orang. 

Jadi, wahai pasukan bomba, kami berterima kasih di atas segala bantuan yang telah diberikan yang memungkinkan kami berada dalam keadaan yang selesa. Jasa baik kalian semua hanya Allah yang mampu membalasnya.

Sekali lagi, terima kasih.





image dari carian google

Thursday, April 17, 2014

Pembakaran Hutan di Dungun.. jerebu buatan manusia

Sejak bulan 3 sampai bulan 4 ni, tak habis-habis jerebu.. pagi-pagi kalau bukan pintu rumah memang kalah la kabus kat puncak gunubg Everest tu..  seputih awan lah.. sampai kalau sidai baju kat luar memang bau asap la jawabnya.. tak kiralah kalu dah letak softlan sebotol ke, memang bau asap tetap lekat kat baju.. memang tenshenggggggg bangatttt..

kisahnya, ada segelintir manusia yang melakukan pembakaran terbuka kat hutan sana.. yelah, sementara cuaca panas kan.. jadinya mereka pun ambik kesempatan nak lapangkan hutan.. mungkin nak buat penanaman semula ke apa ke tak tau lah.. bila ditanya "nanti kan melarat api tu sampai kat rumah orang kan camana?".. jawab mereka sungguh mudah.."Bomba kan ada!".. aduhai... mereka tak tau pasukan bomba dah bekerja siang malam nak padam api sana sini.. kesian pasukan bomba.. semoga Allah melimpahkan pahala yang banyak buat pasukan bomba yang melakukan kerja dengan ikhlas.

Gambar ni akak ambik sepanjang ke Gong Balai.. akak pegi kedai makan roti tempayan kat sana... jadi sepanjang perjalanan tu memang boleh nampak la asap berkepul-kepul banyaknya..


Ni gambar yang skala besar sket lahh.




Di saat tengok asap tu, dalam hati memang terdetik, "manusia dah tak pikirkan kesannya.. kita dok bercakap pasal global warming lah.. ozon lah.. ais kat artik cair lah.. Bangkok boleh tenggelam lah kalu masih ada lagi yang buat pembakaran terbuka.. " nampaknya masih ada yang tak kisah dengan semua perkara tu..

Dan ini adalah kesannya yang turut dirasai oleh semua manusia.. semoga Allah melindungi kita dari segala keburukan yang datangnya dari kita sendiri.

Wednesday, April 16, 2014

Aduhai ibu.. aduhai anak.. aduhai suami.. kenapa jadi begini.. di mana kasih sayangmu..

Tersentuh hati membaca kisah ibu dihalau dari rumah... lebih terharu apabila anak yang menghalau ibu.. dan  suami pun turut menghalau sama..

Mungkin tidak adil sekiranya kita terus meletakkan beban kesalahan kepada si anak tanpa mengetahui cerita sebenar.. namun begitu, tidak selayaknya seorang anak menghalau ibunya sendiri.... entahlah.. mungkin tu ibu tiri yang zalim kot.. ntah...

HarianMetro 16 Apr 2014


Jadinya kepada semua ibu-ibu, sama-sama ambik iktibar.

Kalau tanya akak senang je.. pastikan rumah nama ibu, kalu ada apa-apa hal, tak de siapa boleh halau.. kita yang patut halau mereka keluar.. kan kan kan... nampak kejam kan.. kalau ibu halau anak nampak kejam, kalau anak halau ibu tak ke lagi la tersangat kejam kan..

Wahai ibu-ibu, sama-sama kita curahkan keikhlasan dan kasih sayang sebaiknya kepada anak-anak dan suami; dan berdoa mengharapkan kebahagiaan dan ketenangan di hari tua nanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...